KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIANOMOR 48/KM.10/2021

TENTANG

NILAI KURS SEBAGAI DASAR PELUNASAN BEA MASUK, PAJAK PERTAMBAHAN NILAI BARANG DAN JASA DAN PAJAK PENJUALAN ATAS BARANG MEWAH, BEA KELUAR, DAN PAJAK PENGHASILAN YANG BERLAKU UNTUK TANGGAL 1 SEPTEMBER 2021 SAMPAI DENGAN 7 SEPTEMBER 2021

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang:a.bahwa untuk keperluan pelunasan Bea Masuk, Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Bea Keluar, dan Pajak Penghasilan atas Pemasukan Barang, Utang Pajak yang berhubungan dengan Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Bea Keluar, dan Penghasilan yang diterima atau diperoleh berupa uang asing, harus terlebih dahulu dinilai ke dalam uang Rupiah;
  b.bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, perlu menetapkan Keputusan Menteri Keuangan tentang Nilai Kurs sebagai Dasar Pelunasan Bea Masuk, Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Bea Keluar, dan Pajak Penghasilan yang berlaku untuk tanggal 1 September 2021 sampai dengan 7 September 2021;
Continue reading

PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 111/PMK.06/2021

TENTANG

MEKANISME PENGALIHAN DANA FASILITAS LIKUIDITAS PEMBIAYAAN PERUMAHAN DARI PUSAT PENGELOLAAN DANA PEMBIAYAAN PERUMAHAN KEPADA BADAN PENGELOLA TABUNGAN PERUMAHAN RAKYAT DAN PENARIKAN KEMBALI DANA FASILITAS LIKUIDITAS PEMBIAYAAN PERUMAHAN OLEH PEMERINTAH

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang:bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 34 ayat (2) Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2020 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2021 dan Pasal 64 ayat (6) Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Tabungan Perumahan Rakyat, perlu menetapkan Peraturan Menteri Keuangan tentang Mekanisme Pengalihan Dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan dari Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan kepada Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat dan Penarikan Kembali Dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan oleh Pemerintah;
Continue reading

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIANOMOR 46/KM.10/2021

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang :

a






b.
bahwa untuk keperluan pelunasan Bea Masuk, Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Bea Keluar, dan Pajak Penghasilan atas Pemasukan Barang, Utang Pajak yang berhubungan dengan Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Bea Keluar, dan Penghasilan yang diterima atau diperoleh berupa uang asing, harus terlebih dahulu dinilai ke dalam uang Rupiah;

bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, perlu menetapkan Keputusan Menteri Keuangan tentang Nilai Kurs sebagai Dasar Pelunasan Bea Masuk, Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Bea Keluar, dan Pajak Penghasilan yang berlaku untuk tanggal 18 Agustus 2021 sampai dengan 24 Agustus 2021;

Mengingat :

Continue reading

Estimasi Penerimaan Pajak dari Pengenaan PPh Minimum bagi WP Rugi

Estimasi tambahan penerimaan pajak dapat diperoleh dari penerapan alternative minimum tax (AMT) sehingga untuk menghitung nilai potensi dari penerapan AMT didasarkan pada perhitungan jumlah penghasilan bruto dari wajib pajak yang mengalami kerugian fiskal selama 5 tahun berturut-turut dikalikan dengan tarif efektif AMT sebesar 1%.

Karena seperti yang diketahui pada saat ini, pemerintah mengusulkan tentang pengenaan pajak sebesar 1% dari penghasilan bruto terhadap wajib pajak badan yang melaporkan mengalami kerugian atau memiliki PPh terutang di bawah 1% dari penghasilannya.

Berdasarkan Data Internal Kementerian Keuangan yang tercantum pada Naskah Akademik (NA) Rancangan Undang-undang Ketentuan Umum Perpajakan (RUU KUP), diketahui sebanyak 9.496 wajib pajak yang mengalami kerugian fiskal selama 5 tahun berturut-turut dengan jumlah penghasilan bruto pada 2019 sekitar Rp.830 triliun.

Selain penerimaan pajak dari pengenaan AMT, terdapat pembahasan mengenai penambahan daftar barang impor untuk penanganan pandemi Covid-19 yang dapat memperoleh fasilitas perpajakan.

Tax Amnesty II & PPN Naik Jadi 12%!

Untuk program pengampunan pajak jilid II, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyiapkan dua skema tarif. Dalam draft RUU KUP dijelaskan bahwa wajib pajak dapat mengungkapkan bahwa harta bersih yang belum atau kurang diungkapkan dalam surat pernyataan sepanjang DJP belum menemukan data dan/atau informasi mengenai harta dimaksud

Pemerintah terus berupaya menggenjot penerimaan pajak di tengah tekanan pandemi Covid-19. Berbagai kebijakan perpajakan diambil mulai dari kenaikan tarif Pajak Penghasilan (PPh) bagi orang kaya dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) hingga pengampunan pajak atau tax amnesty.

Hal ini tertuang dalam Rancangan Undang-Undang (RUU) perubahan kelima atas UU nomor 6 tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan..

“Harta bersih yang dimaksud merupakan nilai harta dikurangi nilai utang,” jelas Pasal 37B ayat (2).

Continue reading

Mengenal Pengusaha Kena Pajak (PKP) | Jasa Konsultan Pajak Resmi

Membahas tentang pajak memang tidak ada habisnya, Karena pajak memiliki ruang lingkup yang sangat luas. Nah salah satu dari ruang lingkup yang akan kami bahas kali ini adalah tentang PKP (Pengusaha Kena Pajak). Mungkin sebagian dari Anda pernah mendengar PKP (Pengusaha Kena Pajak) namun belum mengerti apa itu PKP, oleh karena itu simak artikel ini sampai selesai ya.

Pengusaha Kena Pajak

Didalam Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai Nomor 42 Tahun 2009 Pasal 1 angka 14 disebutkan pengertian pengusaha sebagai berikut:

Pengusaha adalah orang pribadi atau badan dalam bentuk apa pun yang dalam kegiatan usaha atau pekerjaannya menghasilkan barang, mengimpor barang, mengekspor barang melakukan usaha perdagangan, memanfaatkan barang tidak berwujud dari luar Daerah Pabean, melakukan usaha jasa termasuk mengekspor jasa, atau memanfaatkan jasa dari luar Daerah Pabean.

Lebih lengkapnya, Subjek Pajak Pertambahan Nilai adalah pengusaha baik PKP maupun Non PKP pada saat:

Continue reading

Mengetahui Pajak Bumi dan Bangunan di Indonesia

Pajak merupakan kewajiban setiap warga negara yang sudah memenuhi syarat subjektif maupun objektif. Bagi warga negara yang sudah mempunyai kriteria tersebut, maka wajib mendaftarkan diri ke Kantor Pajak untuk mendapatkan NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak). Apabila Anda termasuk orang yang masih awam dan belum memahami tentang ilmu perpajakan, maka jangan khawatir karena saat ini sudah banyak sekali jasa konsultan pajak yang dapat membantu Anda menyelesaikan permasalahan pajak Anda dengan baik dan profesional.

Ada banyak jenis pajak yang wajib Anda bayar, salah satunya yaitu Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). Mungkin Anda sudah sering sekali mendengar jenis pajak ini, namun belum tahu pengertian dan cara mengurusnya. Nah kali ini akan kami bahas seputar Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). Berikut penjelasannya.

Continue reading

e-Mail KPP WP Terdaftar Di Tempat Anda Tidak Tahu? Ini Dia Caranya

SURAT elektronik (surel) atau biasa disebut dengan e-mail, merupakan salah satu saluran dari sekian banyak saluran yang disediakan otoritas pajak dalam memberikan pelayanan mulai dari permintaan aktivasi EFIN (Electronic Filing Identification Number), keluhan lupa password, konsultasi, dan lain sebagainya.

Untuk itu, penting bagi wajib pajak untuk mengetahui alamat e-mail kantor pelayanan pajak (KPP) untuk bisa mengirim keluhan tersebut, terutama KPP tempat Anda terdaftar.

Berikut cara untuk mengetahui alamat e-mail kantor pajak.

Cara untuk mengetahui alamat e-mail kantor pajak di tempat Anda terdaftar sangatlah mudah. Anda tinggal melihat nomor kartu NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) Anda. Pada nomor kartu NPWP Anda adalah 28.654.332.0-656.000, lalu ambil tiga angka yang berada pada posisi di belakang yaitu 656. Jika tiga angka tersebut sudah didapatkan maka bisa diketahui alamat e-mail KPP tempat Anda terdaftar adalah kpp.656@pajak.go.id. Contoh berikutnya, NPWP Anda semisal adalah 54.432.321.1-234.000 maka alamat e-mail KPP Anda adalah kpp.234@pajak.go.id.

Untuk diperhatikan, cara tersebut hanya bisa digunakan wajib pajak yang belum pernah mengajukan pindah KPP. Selain itu, ada juga cara lainnya yang bisa digunakan wajib pajak dalam mengetahui alamat e-mail KPP tempat Anda terdaftar, termasuk KPP lainnya.

Mula-mula, silakan mengakses www.pajak.go.id. Lalu, pilih menu Profil, lalu klik Unit Kerja. Anda akan melihat alamat ratusan kantor pajak yang ada di Indonesia, termasuk alamat e-mail, nomor telepon, dan nomor ponsel.

Untuk mencari kantor pajak yang Anda tuju, silakan search dengan memencet ctrl + F. Lalu, ketikan nama kantor pajak yang dituju. Setelah itu, klik Enter. Nanti, Anda akan otomatis diarahkan ke kantor pajak yang dituju.

Bagi yang lupa kantor pajak tempat Anda terdaftar. Anda bisa mencari tahu dengan cara mengakses DJP Online atau
https://djponline.pajak.go.id/account/login. Silakan Login dengan mengisi NPWP, password dan kode keamanan (captcha).

Pada menu utama DJP Online, pilih menu Profil. Pada kolom data Profil, klik Info Perpajakan. Setelah itu, Anda akan melihat nama kantor pajak tempat Anda terdaftar, termasuk nomor telepon kantor pajak. Selesai. Semoga bermanfaat. (Bsi)

PPN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI

PPN (PAJAK PERTAMBAHAN NILAI)

     PPN atau Pajak Pertambahan Nilai adalah jenis pajak yang disetor dan dilaporkan pihak penjual yang telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP). Yang berkewajiban memungut, menyetor dan melaporkan PPN adalah para pedagang/penjual. Namun, pihak yang berkewajiban membayar PPN adalah konsumen akhir. PPN atau Pajak Pertambahan Nilai dikenakan dan disetorkan oleh pengusaha atau perusahaan yang telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP). Namun beban PPN tersebut ditanggung oleh konsumen akhir. Sejak 1 Juli 2016, PKP se-indonesia wajib membuat faktur pajak elektronik atau e-Faktur untuk menghindari penerbitan faktur pajak fiktif untuk pengenaan PPN kepada lawan transaksinya.

Objek PPN (Pajak Pertambahan Nilai)

  • Penyerahan Barang Kena Pajak (BKP) dan Jasa Kena Pajak (JKP) di dalam daerah pabean yang dilakukan oleh pengusaha
  • Impor Barang Kena Pajak (BKP)
  • Pemanfaatan Barang Kena Pajak (BKP) tidak berwujud dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean
  • Pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean
  • Ekspor Barang Kena Pajak (BKP) berwujud atau tidak berwujud dan ekspor Jasa Kena Pajak (JKP) oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP)

Tarif PPN (Pajak Pertambahan Nilai)

Tarif PPN menurut ketentuan Undang-Undang No.42 tahun 2009 pasal 7 :

  1. Tarif PPN (Pajak Pertambahan Nilai) adalah 10% (sepuluh persen)
  2. Tarif PPN (Pajak Pertambahan Nilai) sebesar 0% (nol persen) diterapkan atas:
    • Ekspor Barang Kena Pajak Berwujud
    • Ekspor Barang Kena Pajak Tidak Berwujud
    • Ekspor Jasa Kena Pajak
  3. Tarif pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berubah menjadi paling rendah 5% (lima persen) dan paling tinggi sebesar 15% (lima belas persen) sebagaimana diatur oleh Peraturan Pemerintah.

Pengusaha Kena Pajak Sebagai Pihak yang Menyetor dan Melaporkan PPN

    Pengusaha Kena Pajak (PKP) adalah pihak yang wajib menyetor dan melaporkan PPN. Setiap tanggal di akhir bulan adalah batas akhir waktu penyetoran dan pelaporan PPN oleh PKP. Sesuai dengan ketentuan PMK No.197/PMK.03/2013, suatu perusahaan atau seorang pengusaha ditetapkan sebagai PKP bila transaksi penjualannya melampaui jumlah Rp 4,8 miliar dalam setahun. Jika pengusaha tidak dapat mencapai transaksi dengan jumlah Rp 4,8 miliar tersebut, maka pengusaha dapat langsung mencabut permohonan pengukuhan sebagai PKP. Dengan menjadi PKP, pengusaha wajib memungut, menyetor dan melaporkan PPN yang terutang. Dalam perhitungan PPN yang wajib disetor oleh PKP, ada yang disebut dengan pajak keluaran dan pajak masukan.

  • pajak masukan ialah PPN yang dibayar ketika PKP membeli, memperoleh maupun membuat produknya
  • Pajak keluaran ialah PPN yang dipungut ketika PKP menjual produknya
  • Karakteristik Pajak Masukan Dalam penerapan pungutan PPN, PKP mengkreditkan pajak masukan dan pajak keluaran dalam suatu masa pajak yang sama. Apabila dalam masa pajak tersebut pajak keluaran lebih besar, maka kelebihan pajak keluaran tersebut harus disetorkan ke kas negara.
  • Pengkreditan Pajak Masukan
  1. Pajak masukan dalam satu masa pajak dikreditkan dengan pajak keluaran untuk masa pajak yang sama
  2. Pajak masukan yang dapat dikreditkan tetapi belum dikreditkan dengan pajak keluaran pada masa pajak yang sama dapat dikreditkan pada masa berikutnya paling lama tiga bulan setelah berakhirnya masa pajak yang bersangkutan
  3. PKP yang belum berproduksi sehingga belum melakukan penyerahan yang terutang pajak, pajak masukan atas perolehan/impor barang modalnya dapat dikreditkan.
  4. Pajak masukan yang dibayar untuk perolehan BKP/JKP harus dikreditkan dengan pajak keluaran tempat PKP dikukuhkan.
  • Karakteristik Pajak Keluaran PPN disebut sebagai pajak objektif, karena dalam pemungutannya PPN memberi penekanan pada objek yang dikenakan pajak. Pengenaan pajak keluaran diawali dengan penetapan tarif barang. Kemudian dilanjutkan dengan pemungutan pajak oleh penjual. PKP melakukan transasi jual beli barang artinya, PKP mengambil/memungut rupiah yang dihasilkan dari penjualan BKP miliknya yang dibeli konsumen yang nantinya juga dapat berfungsi sebagai kredit pajak. Batas waktu melakukan pengkreditan pajak keluaran adalah 3 bulan setelah masa pajak berakhir sehingga PKP memiliki waktu yang leluasa untuk melakukan pengkreditan pajak.

Pajak Bumi dan Bangunan dan Cara Menghitungnya

Pajak Bumi dan Bangunan dan Cara Menghitungnya

       Bagi Anda yang memiliki tempat tinggal sendiri, pasti anda sudah sering mendengar istilah PBB atau Pajak Bumi dan Bangunan. Namun apakah Anda tahu apa sebenarnya Pajak Bumi dan Bangunan itu, Karena sangatlah disesalkan apabila Anda tidak mengerti apa yang sudah Anda bayarkan. Kalau begitu, mari kita kenal lebih dekat mengenai PBB. PBB Pajak Bumi dan Bangunan adalah pajak yang ditanggung oleh orang pribadi atau badan yang mendapatkan keuntungan dan/atau kedudukan sosial ekonomi yang lebih baik karena hak atas tanah dan bangunannya. Dasar Pengenaan Pajak PBB setelah kita mengetahui apa itu PBB, kita juga perlu mengetahui dasar pengenaan PBB yang harus dibayarkan. Jangan sampai kita mendapatkan SPPT, tetapi tidak tahu dari mana asalnya besaran nominal PBB yang harus dibayarkan. Dasar pengenaan PBB adalah NJOP (Nilai Jual Objek Pajak). NJOP adalah harga rata-rata atau harga pasar pada transaksi jual beli, dalam hal ini objek pajaknya adalah bumi dan bangunan. NJOP biasanya ditetapkan setiap tahunnya oleh Menteri Keuangan (Menkeu). NJOP masing-masing wilayah berbeda. Dasar penetapan NJOP untuk Bumi dan Bangunan

1. Beberapa Faktor yang Menentukan Dasar Penetapan NJOP Bumi:

  • Letak
  • Pemanfaatan
  • Peruntukan
  • Kondisi Lingkungan

2. Beberapa Faktor yang Menentukan Dasar Penetapan NJOP Bangunan:

  • Bahan yang digunakan dalam bangunan
  • Rekayasa
  • Letak
  • Kondisi lingkungan

Nah, itulah dasar dalam penetapan NJOP untuk bumi dan bangunan oleh Menkeu jika terjadi transaksi jual beli atas tanah dan bangunan, lalu bagaimana penetapan NJOP saat tidak ada transaksi jual beli, misalnya saja secara hibah, warisan, dan lain sebagainya, Penetapan NJOP jika tidak ada transaksi jual beli, bisa dilakukan dengan:

1. Perbandingan Harga dengan Obyek Lain

       Penetapan NJOP jika tidak ada transaksi jual beli, salah satunya bisa dilakukan dengan membandingkan harga pada objek lain. Objek lain yang dimaksud adalah objek yang masih sejenis, lokasinya berdekatan, memiliki fungsi yang sama dan objek lain yang sudah diketahui nilai jualnya. Mengapa dengan objek lain, Hal itu karena objek lain dapat memberikan gambaran yang kurang lebih mendekati dengan objek yang dibandingkan, sehingga NJOP yang ditetapkan memiliki hitungan yang benar.

2. Nilai Perolehan Baru

       Berbeda dengan penetapan NJOP yang dilakukan dengan cara membandingkan harga dengan objek lain, penetapan NJOP dengan nilai perolehan baru maksudnya adalah dengan menghitung biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh objek pajak. Penilaian tersebut akan dikurangi dengan penyusutan yang terjadi pada kondisi fisik objek pajak.

3. Nilai Jual Pengganti

       NJOP juga bisa ditetapkan dengan nilai jual pengganti, nilai jual pengganti di sini adalah menetapkan NJOP berdasarkan hasil produk objek pajak. Jadi bukan dengan membandingkan obyek lain atau dengan menghitung biaya yang dikeluarkan, namun didasarkan pada keluaran yang dihasilkan objek pajak.

Cara Menghitung PBB

Dasar perhitungan PBB adalah perkalian tarif 0,5% dengan NJKP (Nilai Jual Kena Pajak), sedangkan NJKP diperoleh 20% dari NJOP. contohnya diketahui bahwa NJOP suatu objek pajak Rp2.000.000. Maka berapakah PBB-nya?

Langkah awal, kita harus mengetahui terlebih dahulu NJKP-nya:

NJKP  : 20% x Rp2.000.000 = Rp400.000

Kemudian baru menghitung PBB-nya:

PBB: 0,5% x Rp400.000 = Rp2.000

Itulah contoh sederhananya, mari kita praktikkan kembali menghitung PBB dengan ilustrasi sebagai berikut:

Pak Amin memiliki rumah seluas 50 meter persegi yang berdiri di atas sebidang tanah seluas 100 meter persegi. Diketahui harga bangunan tersebut adalah Rp500.000, sedangkan harga tanah tersebut adalah Rp1.000.000. Jadi berapakah PBB yang harus dibayarkan oleh Pak Amin?

Begini tahapannya:

1. Hitung terlebih dahulu nilai bangunan dan tanahnya:

Bangunan = 50 x Rp500.000 = Rp25.000.000
Tanah  =  100  x  Rp 1.000.000 = Rp100.000.000

2. Hitung NJOP-nya dengan menjumlahkan nilai bangunan dan tanah:

Nilai Bangunan: Rp25.000.000
Nilai Tanah:   Rp100.000.000 
    Rp 125.000.000

3. Setelah diketahui NJOP-nya, kita bisa langsung menghitung PBB-nya:

NJKP = 20% x Rp125.000.000 = Rp25.000.000
PBB  = 0,5% x  Rp 25.000.000 = Rp125.000

Apa Keuntungan Menggunakan Konsultan Pajak Bagi Pengusaha Baru Atau Lama?

Semakin lama semakin mudah mendirikan usaha dalam beberapa tahun terakhir, membuat berbagai pengusaha baru bermunculan. Akan tetapi, tidak sedikit dari perusahaan tersebut yang memperhatikan soal Pajak. Lalu, apakah memakai konsultan pajak menjadi solusi? Atau lebih baik bila mengurus sendiri?

Pajak adalah sesuatu yang wajib bagi setiap warga negara yang berada di Indonesia. Peraturan tentang perpajakan sangat beragam dan rumit untuk dipahami kebanyakan orang. Kesalahan seringkali terjadi karena wajib pajak salah mengartikan peraturan perundang-undangan tentang pajak. Sebagai jalan keluar dari masalah ini, anda dapat meminta bantuan kepada pihak ketiga yaitu konsultan pajak. Pemerintah telah mengatur keberadaan konsultan pajak dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 111/PMK.03/2014 tentang Konsultan Pajak.

Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 111/PMK.03/2014, konsultan pajak adalah orang yang memberikan jasa konsultasi perpajakan kepada wajib pajak dalam rangka melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakan sesuai dengan peraturan perudang-undangan perpajakan.

konsultan pajak mengurusi segala hal terkait perpajakan. Wajib pajak yang ditangani konsultan pajak dapat berupa perseorangan maupun badan. Bagi anda yang memiliki perusahaan keberadaan konsultan pajak akan banyak membantu. Berikut beberapa keuntungan yang diperoleh pengusaha saat menggunakan konsultan pajak.

Kenapa Tidak Mengurus Sendiri?

Sebagai pengusaha yang baik, kita tentu harus mempunyai kesadaran yang baik pula soal pajak. Hal ini tentu dilakukan agar terhindar dari masalah pajak yang bisa merepotkan di kemudian hari. Bayangkan saja, ada berbagai macam peraturan soal pajak yang membuat pengusaha wajib untuk membayar ataupun sekadar melaporkan.

Dan tidak seperti peraturan lainnya, berbagai pasal tentang pajak kerap kali berubah dengan cepat dan musti dilakukan dalam waktu singkat. Contohnya saja peraturan amnesti pajak, atau yang terbaru, peraturan PPH final 0,5% bagi para pelaku Usaha Menengah dan Kecil Menengah.

Maka dari itu, sebenarnya masalah perpajakan begitu krusial dan membutuhkan pihak ketiga bagi wajib pajak untuk pengurusannya. Tetapi, bila Anda memilih untuk mengurusnya sendiri, ada ditjen pajak sudah memfasilitasi di berbagai  platform.

Beberapa orang berpendapat melaporkan dan membayar pajak dapat dilakukan sendiri. Namun mengurus pajak sendiri beresiko mengalami kesalahan atau kurang bayar. Belum lagi, peraturan perihal pajak yang sangat dinamis dan sering mengalami perubahan seperti penerapan amnesti pajak,omnibus law hingga berbagai insentif pajak. Dengan menggunakan konsultan pajak, anda tak perlu khawatir memikirkan administrasi tentang pajak perusahaan.

Kapan Konsultan Pajak Dibutuhkan Pebisnis Atau Pengusaha?

Banyak faktor yang dapat menyebabkan pebisnis atau pengusaha menggunakan jasa konsultan pajak :

  • Usaha Anda terletak di daerah/zona khusus di dalam sistem perpajakan, misalnya Kawasan Berikat, Kawasan Bebas Pajak, dan lainnya.
  • Usaha Anda berhubungan erat dengan institusi milik negara contoh BUMN, dimana tata cara perpajakannya akan sangat berbeda dibanding usaha lain pada umumnya.
  • Usaha Anda sudah melakukan transaksi ke luar negeri (export/import).
  • Usaha Anda bergerak di bidang yang diatur (highly regulated ) oleh Ditjen Pajak dan pemerintah.
  • Usaha Anda sudah PKP (Pengusaha Kena Pajak).
  • Usaha Anda diwajibkan menyiapkan laporan keuangan sebagai dasar perhitungan pajak, misalnya sudah berbentuk badan PT atau CV.

Apa Saja Keuntungan Menggunakan Jasa Konsultan Pajak ?

Banyak keuntungan yang  bisa kita dapatkan apabila menggunakan jasa konsultan pajak. Diantaranya sebagai berikut:

  1. Tidak Perlu Memikirkan Pajak

Perusahaan tidak terbebani dengan berbagai urusan adminstratif, sehingga bisa fokus ke  peningkatan profit dan berbagai hal lain yang butuh perhatian lebih.

  1. Meminimalisir Biaya dan waktu

Biaya yang lebih efisien dan waktu yang lebih hemat apabila kita menyerahkan berbagai hal soal pajak ke konsultan pajak.

  1. Meminimalisir Kesalahan

Tidak perlu  khawatir akan kesalahan perhitungan yang akan terjadi karena konsultan pajak tentu memiliki tingkat  kesalahan yang sangat kecil.

  1. Memperoleh Pendampingan

Apabila nanti tiba saatnya menghadapi pemeriksaan dari institusi yang berwenang, pengusaha baru seperti Anda dapat mendapatkan pendampingan dari konsultan pajak tersebut.

  • Mendapat Informasi Terbaru

Berbagai kemungkinan dapat terjadi seiring diamandemennya Undang-Undang terkait perpajakan. Terkadang satu perturan perundang-undangan yang dikeluarkan akan saling terhubung dengan Undang-Undang lainnya. Peraturan dan Undang-Undang yang baru dapat lebih menguntungkan bagi perusahaan anda dibandingkan Undang-Undang yang lama. Menggunakan konsultan pajak akan membantu anda mengupdate segala informasi baru yang dikeluarkan Direktorat Jendral Pajak. Itulah tadi alasan dan keuntungan bagi para pengusaha baru untuk menggunakan jasa konsultan pajak. Bila Anda belum memutuskan atau masih bingung tentang konsultan pajak, silahkan hubungi kami IMP CONSULTING yang siap  menjadi  solusi dari permasalahan pajak Anda dengan cepat, mudah dan terpercaya. Ribet urus pajak, biar kami urus pajakmu! Dan fokuslah pada usahamu.

Jasa Konsultan Pajak Terbaik dan Terdaftar Resmi di Kabupaten Sampang Madura

Jasa Konsultan Pajak Terbaik dan Terdaftar Resmi mencari solusi untuk masalah pajak tidak selamanya kita harus terjun dalam pekerjaan perpajakan. dalam setiap perusahaan butuh pegawai atau partner yang mengurusi semua masalah pajak. anda tidak perlu khawatir, sebab kami siap menjadi partner anda dalam segala urusan pajak maupun akuntansi. anda bisa tetap fokus pada usaha & perusahaan anda, urusan pajak biar kami yang tangani.

untuk wilayah Kab. Sampang Madura kami melayani di berbagai area diantaranya:

Kabupaten Sampang
Kecamatan Banyuates dibagi menjadi 20 kelurahan:
– Kelurahan Asem Jaran
– Kelurahan Banyuates
– Kelurahan Batioh
– Kelurahan Jatra Timur
– Kelurahan Kembang Jeruk
– Kelurahan Lar Lar
– Kelurahan Masaran
– Kelurahan Montor
– Kelurahan Morbatoh
– Kelurahan Nagasareh
– Kelurahan Nepa
– Kelurahan Olor
– Kelurahan Planggaran Barat
– Kelurahan Planggaran Timur
– Kelurahan Tapaan
– Kelurahan Tebanah
– Kelurahan Terosan
– Kelurahan Tlagah
– Kelurahan Tolang
– Kelurahan Trapang

Kabupaten Sampang
Kecamatan Camplong dibagi menjadi 14 kelurahan:
– Kelurahan Anggersek
– Kelurahan Banjar Tabulu
– Kelurahan Banjar Talela
– Kelurahan Batu Karang
– Kelurahan Dharma Camplong
– Kelurahan Dharma Tanjung
– Kelurahan Madupat
– Kelurahan Pamolaan
– Kelurahan Plampaan
– Kelurahan Prajjan
– Kelurahan Rabasan
– Kelurahan Sejati
– Kelurahan Taddan
– Kelurahan Tambaan

Kabupaten Sampang
Kecamatan Jrengik dibagi menjadi 14 kelurahan:
– Kelurahan Asem Nonggal
– Kelurahan Asem Raja
– Kelurahan Bancelok
– Kelurahan Buker
– Kelurahan Jrengik
– Kelurahan Jungkarang
– Kelurahan Kalangan Prao
– Kelurahan Kotah
– Kelurahan Majangan
– Kelurahan Margantoko
– Kelurahan Mlaka
– Kelurahan Panyepen
– Kelurahan Plakaran
– Kelurahan Taman

Kabupaten Sampang
Kecamatan Karang Penang dibagi menjadi 7 kelurahan:
– Kelurahan Bluuran (Blu Uran)
– Kelurahan Bulmatet
– Kelurahan Gunung Kesan
– Kelurahan Karang Penang Oloh
– Kelurahan Karang Penang Onjur
– Kelurahan Poreh
– Kelurahan Tlambah

Kabupaten Sampang
Kecamatan Kedungdung dibagi menjadi 18 kelurahan:
– Kelurahan Bajrasokah
– Kelurahan Banjar
– Kelurahan Banyukapah
– Kelurahan Batoporo Barat
– Kelurahan Batoporo Timur
– Kelurahan Daleman
– Kelurahan Gunung Eleh
– Kelurahan Kedungdung
– Kelurahan Komis
– Kelurahan Kramat
– Kelurahan Muktesareh (Moktesareh)
– Kelurahan Nyeloh
– Kelurahan Ombul
– Kelurahan Pajeruan
– Kelurahan Palenggiyan (Palenggian)
– Kelurahan Pasarenan
– Kelurahan Rabasan
– Kelurahan Rohayu

Kabupaten Sampang
Kecamatan Ketapang dibagi menjadi 14 kelurahan:
– Kelurahan Banyusokah
– Kelurahan Bira Barat
– Kelurahan Bunten Barat
– Kelurahan Bunten Timur
– Kelurahan Karang Anyar
– Kelurahan Ketapang Barat
– Kelurahan Ketapang Daya
– Kelurahan Ketapang Laok
– Kelurahan Ketapang Timur
– Kelurahan Pancor
– Kelurahan Pangereman
– Kelurahan Paopale Daya
– Kelurahan Paopalelaok
– Kelurahan Rabiyan

Kabupaten Sampang
Kecamatan Omben dibagi menjadi 20 kelurahan:
– Kelurahan Angsokah
– Kelurahan Astapah
– Kelurahan Gersempal
– Kelurahan Jrangoan (Jranguan)
– Kelurahan Kamondung
– Kelurahan Karang Gayam
– Kelurahan Karang Nangger
– Kelurahan Kebun Sareh
– Kelurahan Madulang
– Kelurahan Meteng
– Kelurahan Napo Daya (Napa Daya)
– Kelurahan Napolaok (Napa Laok)
– Kelurahan Omben
– Kelurahan Pandan
– Kelurahan Rapa Daya
– Kelurahan Rapa Laok
– Kelurahan Rongdalem (Rongdalam)
– Kelurahan Sogiyan (Sogian)
– Kelurahan Tambak
– Kelurahan Temoran

Kabupaten Sampang
Kecamatan Pangarengan dibagi menjadi 6 kelurahan:
– Kelurahan Apaan
– Kelurahan Gulbung
– Kelurahan Pacanggaan
– Kelurahan Pangarengan
– Kelurahan Panyerangan (Panyirangan)
– Kelurahan Ragung

Kabupaten Sampang
Kecamatan Robatal dibagi menjadi 9 kelurahan:
– Kelurahan Bapelle
– Kelurahan Gunung Rancak
– Kelurahan Jelgung
– Kelurahan Lepelle
– Kelurahan Pandiyangan
– Kelurahan Robatal
– Kelurahan Sawah Tengah
– Kelurahan Torjunan
– Kelurahan Tragih

Kabupaten Sampang
Kecamatan Sampang dibagi menjadi 18 kelurahan:
– Kelurahan Dalpenang
– Kelurahan Polagan
– Kelurahan Aeng Sareh
– Kelurahan Banyuanyar
– Kelurahan Banyumas
– Kelurahan Baruh
– Kelurahan Gunung Maddah
– Kelurahan Gunung Sekar
– Kelurahan Kamoning
– Kelurahan Karang Dalem
– Kelurahan Pangelen
– Kelurahan Panggung
– Kelurahan Paseyan
– Kelurahan Pekalongan (Pakalongan)
– Kelurahan Pulau Mandangin (Mandingan)
– Kelurahan Rong Tengah
– Kelurahan Taman Sareh
– Kelurahan Tanggumong

Kabupaten Sampang
Kecamatan Sokobanah dibagi menjadi 12 kelurahan:
– Kelurahan Bira Tengah
– Kelurahan Bira Timur
– Kelurahan Sokobanah Daya
– Kelurahan Sokobanah Laok
– Kelurahan Sokobanah Tengah
– Kelurahan Tamberu Barat
– Kelurahan Tamberu Daya
– Kelurahan Tamberu Laok
– Kelurahan Tamberu Timur
– Kelurahan Tobai Barat
– Kelurahan Tobai Tengah
– Kelurahan Tobai Timur

Kabupaten Sampang
Kecamatan Sreseh dibagi menjadi 12 kelurahan:
– Kelurahan Bangsah
– Kelurahan Bundah
– Kelurahan Disanah
– Kelurahan Junuk (Junok)
– Kelurahan Klobur
– Kelurahan Labang
– Kelurahan Labuhan
– Kelurahan Marparan
– Kelurahan Noreh
– Kelurahan Plasah
– Kelurahan Sreseh
– Kelurahan Taman

Kabupaten Sampang
Kecamatan Tambelangan dibagi menjadi 10 kelurahan:
– Kelurahan Banjar Billah
– Kelurahan Barung Gagah
– Kelurahan Batorasang (Baturasang)
– Kelurahan Beringin (Bringin)
– Kelurahan Birem
– Kelurahan Karang Anyar
– Kelurahan Mambulu Barat
– Kelurahan Samaran
– Kelurahan Somber
– Kelurahan Tambelangan

Kabupaten Sampang
Kecamatan Torjun dibagi menjadi 12 kelurahan:
– Kelurahan Bringin Nonggal
– Kelurahan Dulang
– Kelurahan Jeruk Porot
– Kelurahan Kanjar
– Kelurahan Kara
– Kelurahan Kodak
– Kelurahan Krampon
– Kelurahan Pangongsean
– Kelurahan Patapan
– Kelurahan Patarongan
– Kelurahan Tanah Merah
– Kelurahan Torjun

informasi detail tentang pajak dan akuntansi hub: 0821-3937-3789

Apa Itu Konsultan Pajak ?

Konsultan pajak adalah salah satu profesi yang membutuhkan profesionalitas tinggi. Mereka akan membantu para wajib pajak dalam mengatasi masalah terkait pajak. Terutama dalam hal bantuan penghitungan pajak dan juga dalam perencanaan pembayaran pajak. Jasa konsultan pajak Sidoarjo bisa membantu Anda mengatasinya.

 Kualifikasi Konsultan Pajak

Menjadi seorang konsultan pajak memang bukanlah perkara yang mudah. Kita harus memahami dan juga mengerti apa saja tentang pajak. Sehingga ada beberapa kualifikasi yang sudah di tetapkan untuk menjadi seorang jasa konsultan pajak Sidoarjo. Berikut kualifikasinya :

  1. Memiliki kewarganegaraan Indonesia
  2. Bertempat tinggal di Indonesia
  3. Sedang tidak bekerja atau tidak terikat dengan pekerjaan atau juga jabatan di pemerintahan atau negara atau badan usaha milik negara atau daerah
  4. Memiliki kelakuan yang baik dengan menyertakan bukti surat keterangan dari instansi yang berwenang
  5. Pendidikan paling rendah adalah ijazah Strata Satu (S-1) atau juga setingkat dengan perguruan tinggi negeri atau swasta yang telah lulus dari badan akreditasi. Pengecualian untuk para pensiunan dari pegawai Direkorat Jenderal Pajak yang telah di tentukan oleh Direktur Jenderal Pajak
  6. Memiliki nomor pokok wajib pajak
  7. Memiliki kewajiban dalam hal perpajakan yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
  8. Telah memiliki sertifikat sebagai konsultan pajak
  9. Mau menjadi anggota ikatan konsultan pajak Indonesia dan juga tunduk serta patuh terhadap semua kode etik ikatan konsultan pajak Indonesia
  10. Memiliki izin praktek sebagai seorang konsultan pajak dengan sertifikat A. Sehingga bisa memberikan jasa pada bidang perpajakan untuk para wajib pajak orang pribadi dalam melaksanakan dan juga dalam memenuhi kewajiban pajaknya. Kecuali bagi para wajib pajak yang berdomisili atau bertempat tinggal di negara yang memiliki persetujuan penghindaran pajak ganda dengan negara Indonesia
  11. Konsultan pajak harus memiliki sertifikat B, maka bisa memberikan jasa konsultan pajak Sidoarjo untuk para wajib pajak orang pribadi atau badan yang membutuhkan dalam rangka memenuhi kewajiban pajak. Dan pengecualian untuk wajib pajak yang sudah melakukan penanaman modal, BUT, dan juga berdomisili di negara yang mempunyai persetujuan penghindaran pajak ganda dengan negara Indonesia
  12. Jasa konsultan pajak Sidoarjo harus memiliki sertifikat C, sehingga bisa memberikan jasa perpajakan untuk para wajib pajak orang pribadi atau badan yang membutuhkan dalam rangka memenuhi kewajiban pajak

Jasa Konsultan Pajak Sidoarjo Selalu Utamakan Kualitas

Jika seseorang ingin menjadi seorang jasa konsultan pajak Sidoarjo, maka mereka harus memenuhi kualifikasi yang sudah tersebut di atas. Sehingga para konsultan pajak akan di jamin profesionalitasnya dalam bidang perpajakan dengan memegang banyak kualifikasi yang sudah di tentukan.

Para jasa konsultan pajak Sidoarjo selalu mengutamakan kualitas dan juga profesionalitas dalam bekerja. Selain itu, mereka juga memiliki kemampuan, pengalaman dan menjaga kerahasiaan dari data yang sudah di percayakan para konsumen.

Sementara itu, peraturan atau ketentuan perpajakan yang ada di Indonesia saat ini sangat banyak sehingga menimbulkan kebingungan bagi para wajib pajak. Apalagi untuk wajib pajak perusahaan dalam mengurusnya akan lebih rumit. Jasa konsultan pajak Sidoarjo akan membantu dalam mengurus pajak perusahaan yang cenderung lebih rumit di bandingkan dengan pajak orang pribadi.

Wajib pajak badan ini di proses lebih rumit karena dalam pendapatannya, wajib pajak badan atau perusahaan memiliki tingkat yang lebih tinggi jika di bandingkan dengan wajib pajak orang pribadi. Jika sampai mengalami kesalahan maka akan jauh lebih rumit lagi. Jasa konsultan pajak Sidoarjo membantu dalam memproses pajak agar tidak terjadi kesalahan yang fatal.

Apalagi jika sudah masuk ke akhir tahun, dimana perusahaan atau badan tersebut harus menyerahkan pembukuan yang saat proses menerbitkannya membutuhkan keahlian yang di miliki oleh jasa konsultan pajak Sidoarjo. Selain untuk di serahkan ke KKP, pembukuan juga akan merekam keadaan keuangan perusahaan saat itu, sehingga bisa di analisis.

Pajak memang sesuatu yang wajib di bayarkan kepada negara agar negara mampu berkembang dengan baik. Sebagai warga negara yang baik, menggunakan jasa konsultan pajak Sidoarjo merupakan solusi jika dalam menghitung pajak mengalami kebingungan. Mereka akan membantu sesuai dengan apa yang Anda butuhkan.

7 Layanan Umum Yang Diberikan Konsultan Pajak Fidel Kepada Clientnya

Jasa Konsultan Pajak Fidel

Merujuk pada kurangnya pengetahuan yang dimiliki oleh setiap wajib pajak terkait cara perencanaan dan pelaporan jumlah pajak yang harus ditanggung oleh setiap orang ataupun suatu badan usaha menjadikan salah satu alasan mengapa banyak bermunculan jasa konsultan pajak fidel di beberapa daerah.

Kemunculan tersebut banyak memberikan manfaat kepada wajib pajak, dan saat ini dengan dikeluarkannya peraturan baru terkait dengan kemudahan membayarkan pajak bukan berarti mempermudah para wajib pajak, melainkan cukup mempersulit mereka, sehingga dengan kata lain, para jasa konsultan pajak bisa dikatakan panen rezeki.

Namun, apa sebenarnya layanan yang diberikan oleh seorang konsultan pajak? Berikut ini beberapa layanan yang bisa anda manfaatkan ketika anda menyewa jasa konsultan pajak fidel di kota anda.

  1. Layanan konsultasi
    Salah satu layanan yang diberikan oleh para konsultan pajak kepada clientnya adalah jasa konsultasi terkait segala hal yang berkaitan dengan urusan pajak. Hal ini dilakukan mengingat banyaknya masyarakat yang merupakan wajib pajak yang tidak begitu memahami alur pembayaran dan pengurusan pajak. Dalam hal ini, untuk melakukan layanan konsultasi para jasa konsultan pajak melakukannya dengan melalui telepon, faximile, email ataupun bisa bertemu secara langsung.
  1. Layanan laporan pajak (Tax Compliance)
    Hal lain terkait dengan layanan yang diberikan oleh para jasa konsultan pajak fidel adalah layanan yang berupa pelaporan pajak yang mencangkup penghitungan, pelaporan dan administrasi laporan pajak. Adanya layanan semacam ini juga membantu dalam menjalankan kewajiban untuk membayar SPT tahunan, PPh orang pribadi, SPT masa PPN dan beberapa layanan lainnya.
  1. Layanan pendampingan proses verifikasi
    Jasa konsultan pajak juga memberikan layanan lain terkait dengan tindakan verifikasi yang dilakukan di saat membayar pajak. Dengan kata lain, para konsultan ini akan membantu dalam menjawab setiap pertanyaan yang akan diajukan kepada wajib pajak yang terkait dengan detail perincian laporan pajak tersebut. layanan semacam ini sangat memudahkan pihak wajib pajak dalam melakukan pembayaran pajak.
  1. Layanan SPT tahunan
    Sebagian orang dengan badan usaha ataupun perusahaan mungkin akan disibukkan dengan pengembangan usaha yang dilakukan, sehingga mereka tidak memiliki waktu yang cukup untuk melakukan pengurusan pajak. Sebagai jalan keluarnya, mereka akan memanfaatkan jasa konsultan pajak fidel yang nantinya akan membantu dalam melakukan penyusunan dan pengisian SPT tahunan yang kerap kali menimbulkan masalah pengisian.
  1. Layanan restitusi pajak
    Terkadang, dalam melakukan pengurusan hingga pembayaran, seorang wajib pajak mendapati adanya restitusi pajak atau dengan kata lain kelebihan membayar pajak. Untuk melakukan pengurusan hal semacam ini, maka pihak jasa konsultan pajak akan memberikan pelayanan yang terbaik kepada pihak client untuk mengurus hal semacam ini, sehingga client tidak perlu lagi khawatir akan kesalahan kepengurusan pajak.
  1. Layanan pengajuan banding atau keberatan
    Dalam pengurusan pajak, seorang client terkadang merasa keberatan atas adanya keputusan pihak Dirjen Pajak yang menetapkan jumlah pajak terhutang dan dalam hal ini, jika pihak wajib pajak merasa keberatan, maka dirinya bisa mengajukan suatu banding. Mungkin untuk mengurusi hal semacam ini memang agak rumit dan tidak semua orang memahami alur pengurusannya, sehingga akan lebih baik jika ada memanfaatkan jasa konsultan pajak fidel untuk membantu anda dalam naik banding.
  1. Layanan review pajak
    Pada suatu badan usaha ataupun perusahaan, terkadang sudah ada pihak yang telah melakukan kepengurusan berbagai hal terkait dengan keuangan. Namun demikian, untuk akan lebih baik jika penghitungan tersebut dicoba untuk dimintakan analisa kebenarannya kepada jasa konsultan pajak yang nantinya akan membantu dalam mereview pajak yang telah dihitung sebelumnya.

Dewasa ini, urusan pajak memang sangat rumit, meskipun pihak pemerintah telah mengeluarkan surat keputusan yang akan memudahkan pengurusan pajak, namun banyak pihak yang masih mengalami kesulitan terkait hal ini. Untuk itu, sebagai jalan alternative permasalahannya, jika anda mengalami hal yang serupa, anda bisa memanfaatkan jasa konsultan pajak fidel yang bisa anda dapatkan di kota anda.

Dengan memanfaatkan jasa konsultan pajak, maka anda akan lebih tenang dan tidak takut salam dalam melakukan perencanaan sekaligus pelaporan pajak kepada pihak terkait.

untuk informasi detail masalah pajak & akuntansi, silahkan menghubungi 0821-3937-3789